Pengalaman Perpanjang STNK dan SIM di Samsat Alam Sutera

Selamat siang semua, hari ini gw rasa cukup panas karena beberapa hari terakhir ga ujan. Berhubung gw lagi gak banyak kerjaan (sebenarnya banyak sih hehe) gw akan menceritakan pengalaman gw ketika memperpanjang SIM dan STNK Alam Sutera. Tahun ini kebetulan SIM gw akan habis pada tanggal 5 April, nah karena gw mendapat kabar bahwa sekarang SIM sudah online maka gw bisa memperpanjang SIM dimana saja asal punya KTP. Coba bayangin aja dulu kalau belum ada konsep perpanjang SIM online. Lw tinggal di depok, trus lw sekarang tinggal di Pamulang. Lw harus balik dulu ke Depok untuk perpanjang SIM dan itu pula harus punya KTP Depok. Lah kan gw uda bukan warga depok, ya mana mungkin gw punya KTP Depok lagi kecuali gw punya 2 KTP yakni KTP Depok dan Pamulang.

Nah sekarang gw akan sedikit menceritakan bagaimana pengalaman perpanjang SIM Online di gerai Alam Sutera. Jadi sebenarnya waktu itu gw hanya ingin memperpanjang SIM, tapi ternyata deket situ juga ada samsat untuk bayar pajak motor dan berakhirlah gw bayar 2 2 nya hehe. Jadilah warga yang baik dengan membayar pajak kendaraan setiap tahunnya. Kalau ada yang bilang bayar pajak takut dikorupsi jangan didengerin, tugas lw hanya membayar pajak, masalah ada yang ngawasin atau ada yang nyelewengin itu udah bukan tugas lw. Biarkan Tuhan yang ngebalas soal itu hehe (Religius banget ya gw wkwk).

Pada tanggal 22 Maret 2017, gw memutuskan untuk ambil cuti karena itu tepat 2 minggu sebelum SIM gw abis. Untuk bisa memperpanjang SIM, jangka waktunya minimal ada 2 minggu sebelum SIM mati. Jadi kalau lw mw coba-coba perpanjang sebelum 2 minggu katanya ga bisa. Gw belum coba sih, tapi temen gw katanya uda coba dan emang ga bisa. Gw juga gatw apakah peraturan tiap daerah sama atau gak? Yang perlu diingat adalah tempat perpanjang SIM yang gw datangi adalah gerai SIM Online, beda dengan samsat. Samsat yang gw kunjungi adalah tempat bayar pajak STNK dan ga bisa perpanjang SIM disana. Tetapi beberapa tempat, ada yang SIM dan STNK sebutnya samsat. Gw juga ga ngerti mana yang bener, cuma di pamulang dan depok samsat dan gerai perpanjang SIM itu 2 tempat yang berbeda.

Yang mesti lw perhatiin ketika perpanjang SIM adalah bahwa SIM lw belum mati dan lw punya e-KTP. Kenapa ini penting? Karena klw lw belum punya e-KTP, lw ga bisa perpanjang SIM di sembarang gerai SIM. Lw harus perpanjang di tempat lw buat dulu, dalam kasus gw yang saat ini adalah di Depok. Nah karena gw sudah memenuhi syarat, gw coba lah perpanjang SIM di gerai Alam Sutera Tangerang. Tempatnya ada di lantai bawah, dan sudah buka dari jam 09:30 kalau ga salah sedangkan tutupnya jam 17:00. Untuk lebih tau, silahkan cari sendiri di google, karena gw juga nemu dari website resminya. Nah buat yang kalian yang naik motor, tempatnya cuma sekali naik escalator dari parkiran motor, deket gold gym. Untuk persyaratan dan proses perpanjang SIM di gerai Alam Sutera adalah sebagai berikut.

  1. SIM A / C yang masih hidup, belum expired. Kalau sudah mati ga bisa perpanjang di gerai ini walaupun cuma sehari. Dan perlu diketahui kalau SIM lw mati, lw bakal dipersulit sedemikian rupa dengan ujian SIM yang sekarang ini karena uda ga bisa tuh nyogok-nyogok kayak dulu. Jadi pikir-pikir 2 kali deh kalau lw mw coba matiin SIM lw.
  2. e-KTP, pastiin e-ktp lw masih hidup. Nah hokinya adalah pas tanggal 5 April tuh e-ktp gw mati, jadi mumpung e-KTPnya masih hidup jadi gw bisa perpanjang deh hehe.
  3. Fotokopi KTP 2 lembar. Nah ini yang paling ngehe, sebaiknya lw pada sudah fotokopi ktp diluar karena di Alam Sutera ga ada tukang fotokopi. Gw udah coba ngiterin tuh mall selama 1 jam dan ga nemu, udah coba nanya juga katanya emang ga ada (lah ngapain gw muter2 yak? wkwk). Lw bisa fotokopi ktp lw di gerai samsat cuma harganya 2500 per lembar. Ya klw cuma 2 lembar bikin sakit hati juga kan bayarnya?
  4. Isi formulir yang dikasi petugas. Ikutin aja arahan petugas karena petugasnya disini baik-baik walaupun yang nerima gw kelihatan mukanya agak jutek. Ga ngerti dah gw kenapa mukanya bisa begitu.
  5. Setelah isi formulir, tunggu palingan 5 menit ntar dipanggil untuk tes medis. Tes medisnya cuma ngecek lw buta warna pa gak? Nah disini keanehan di mulai. Sebelum gw kesini, gw sudah googling untuk biaya perpanjang SIM dan mendapat harga perkiraan sekitar Rp 110.000,00. Yah gw gatw ini termasuk biaya medis sama fotokopi apa gak cuma waktu itu gw nyiapin Rp 150.000,00. Pas abis tes medis, tiba-tiba mas-masnya bilang gw harus bayar Rp 140.000,00. Yah gw bayar, lalu pas gw mau foto, gw pakai kemeja dulu karena aturannya adalah kalau mau foto sim harus menggunakan baju berkerah atau kemeja. Kalau ga ada, gabisa bikin karena fotonya harus resmi (Ini ketentuan 5  tahun lalu, cuma gw uda nyiapin diri aja kalau-kalau kemaren disuruh pake kemeja). Pas gw lagi pake kemeja, ada bapak-bapak gw yang ikut tes medis, cuma agak gelagepan gitu pas ditanya warna-warna gitu, alhasil petugasnya minta Rp 160.000,00. Lah jadi harga aslinya berapa toh buat perpanjang SIM? kok gw sama dia bisa beda. Kebetulan waktu itu cuma berdua jadi sampelnya kurang hehe.
  6. Setelah gw selesai pake kemeja, gw kemudian ambil foto. Nah disini gw dicengin sama petugasnya karena gw bertato. Nih orang gw liat agak rasis kyknya sama tato. Pas itu dia sempet nanya ke gw, “ga sakit mas ditato?”. Yah gw jawab kagak, karena emang ga sakit. Tapi sepanjang gw foto dia ngecengin tato gw terus. Berhubung gw ga gamw ribet gw hehehe aja. Untungnya dia baik, karena gw liat foto gw agak kurang bagus gw bisa minta take ulang, sama kayak perpanjang SIM gw yang pertama. Beda dengan pas gw bikin SIM pertama, ga ngomong apa-apa tiba main foto aja. Alhasil muka gw gak karuan hehe.
  7. Habis selesai foto, gw disuru nunggu sembari SIMnya dibikin. Ga nyampe 5 menit kelar deh tuh SIM.

Nah yang gw sangat apresiasi disini adalah bikin SIM ga nyampe setengah jam. Ga pake calo juga, jadi semua lw coba lakuin sendiri dengan ngikutin prosedur yang ada. Bener-bener gapake ribet. Coba bayangin perpanjang SIM gw 5 taun lalu di Depok, diputer sana-sini trus pake minta uang ini itu. Total-total abis 400an. Anjir emang deh. Semoga aja tuh calo-calo bisa masuk surga ya.

Btw, terus perpanjang STNKnya gimana?

Iya, jadi seperti yang gw bilang. Sebelum gw perpanjang SIM tuh, gw malah perpanjang STNK karena kebetulan waktu tahun lalu tuh gw belum sempat bayar pajak karena 1 dan lain hal. Kebetulan banget kan gw lagi di samsat dan lagi sepi pula oleh karena itu gw sekalian bayar aja. Nah untuk proses perpanjang STNK disini sama simplenya kayak perpanjang SIM. Untuk persyaratan dan prosesnya sebagai berikut.

  1. Bawa BPKB motor asli. Ingat BPKB motor yang STNKnya mau diperpanjang, bukan BPKB motor orang yak hehe.
  2. Bawa STNK asli. Nanti akan difotokopi oleh petugasnya, trus lw kudu bayar per lembarnya Rp 2.500 seperti yang gw tulis diatas tadi.
  3. Bawa KTP asli. Nah yang paling penting disini adalah lw pake KTP daerah Tangerang. Jadi kalau ternyata KTP lw bukan KTP Tangerang, ya lw ga bisa perpanjang karena lw bukan orang Tangerang. Tetapi jangan khawatir, lw bisa pake SIM klw emang SIM lw Tangerang. Cuma kalau ga ada identitas Tangerang ya lw ga bisa bayar, tar paling lw disuruh cari sampe ketemu kyk waktu gw perpanjang STNK di samsat Depok.
  4. Nah setelah semua terpenuhi, lw tinggal bayar deh. Nah disini menurut gw orangnya transparan karena dia bisa liat kalau gw terkena denda karena telat bayar pajak. Nah gw uda takut banget tuh karena katanya kalau telat bayar maka gw harus bayar tahun berikutnya sekaligus. Ternyata kagak cuy, emang tuh kalau dapat isu mesti ditanya ke orang yang bersangkutan. Alhasil gw cuma bayar denda sama pajaknya. Totalnya pun ganyampe Rp 300.000,00. Semua akhirnya cuma Rp 226.000,00.
  5. Setelah selesai bayar, gw tinggal tunggu STNK yang baru selesai dicetak. Dan eng ing eng, ga nyampe 5 menit sudah selesai deh.

Bener-bener gokil memang pelayanannya disini, karena gw pikir gw bakal ketemu polisi galak nan jutek kayak waktu di Samsat Depok. Disini petugasnya cuma 2 tetapi ramah senyum dan baik-baik, semoga kerajaan surga kelak kalian dapatkan hehe. Jadi nyesel gw dulu pake minta tolong temen nyokap gw buat bayar pajak karena gw ngabisin Rp 350.000 yang notabene hampir setara dengan bayar pajak 2 tahun. Tetapi yah itu jadi pembelajaran buat gw supaya cobain dulu semua sendiri baru deh kalau ribet minta urusin orang hehe.

Semoga artikelnya berguna buat kalian semua guys. Kalau ada yang kurang jelas bisa ditulis di komen yak atau mungkin mau ditanyain hehe.

Salam Super…

Leave a Reply