Pengalaman Jalan-Jalan ke Jepang : Part 2 ( Osaka )

By February 24, 2019Indonesia, Personal Life

Hi, akhirnya dapat kesempatan untuk menulis lagi. Beberapa saat yang lalu gw sempat menulis mengenai perjalanan gw ke Jepang. Tadinya gw mw buat semuanya jadi 1 artikel, eh ternyata itu jadi kepanjangan. Jadi mau gamw gw buat jadi beberapa artikel. Nah kali ini yang akan gw bahas adalah perjalanan ke Osaka. Dan lw harus tau, kalau suruh milih balik lagi ke Jepang, tempat yang gw akan kunjungin adalah Osaka. Very nice place, namun di sisi lain ada beberapa hal yang cukup menjengkelkan disini. Untuk perjalanan gw sebelumnya tentang kawaguchiko bisa dibaca disini. Yuk kita lanjut aja tentang perjalanan gw ke Osaka.Setelah perjalanan gw dari kawaguchiko, gw dan yang lain langsung melanjutkan perjalanan menuju ke Osaka. Nah yang disini apesnya adalah karena dalam keadaan buru-buru kita ga sempat reserved seat. Waktu itu memang ada kesalahan dalam perencanaan yang membuat kita tidak sempat reserved seat, selama di kawaguchiko karena merasa banyak waktu jadi kita kebanyakan foto-foto sedangkan jam 3 nya kita harus jalan kembali ke tokyo tapi nyatanya baru jalan jam 5 sore dan itu pun kita pas balik ke hotel. Jadi kita harus ngambil barang dulu di hotel, bukan ketemu di stasiun. Untuk jalan dari hotel ke stasiun butuh waktu sekitar 15 menit. Akhirnya semua menjadi kacau, kita sempat ribut di kereta karena jalan menuju ke Osaka cukup banyak dan gatw yang mana yang paling ideal. Tetapi di akhir cerita kita sampai juga di Osaka. Nah yang paling gw suka pas di Osaka adalah penginapannya dekat banget dengan stasiun. Cuma jalan kaki ga nyampe 5 menit bisa sampai di penginapan. Depan penginapan sendiri adalah sevel jadi kalau laper tinggal ke depan beli onigiri hehe ( onigiri spesialis gw ).

Untuk jalan depan penginapan kayak gini :

Penginapan Kanzakigawa

Penginapan Kanzakigawa

 

Modelnya kayak jalan di pasar baru ( dulu waktu gw masi kecil bentuknya kayak gini hehe, gatw deh kalau sekarang ) . For your information aja, penginapan ini adalah best seller karena selain tempatnya bagus dan strategis harganya juga murah. Jadi kata Rahman, kita beruntung banget waktu itu bisa dapat disini. Untuk menginap disini pastikan kalian sudah menghubungi yang punya rumah karena nanti dia akan kasi kode untuk membuka gembok yang ada di dekat pintu rumahnya. Nah didalem situ nanti ada kunci buat buka pintunya. Ga perlu khawatir orang jepangnya ga bisa bahasa Inggris karena kata Rahman orangnya bisa bahasa Inggirs hehe. Berhubung waktu itu kita tibanya malem, jadi begitu nyampe langsung mandi dan tidur. Keesokan harinya kita pada mencar karena itinerary masing-masing berbeda. Nah kalau gua sama elbert yang suka bangun siang, jadi kita jalannya bareng. Hari pertama kita di osaka adalah ke Osaka Tower.

Osaka tower adalah salah satu dari sekian banyak tower yang ada di Jepang. Berhubung gw sudah naik 3 tower yang ada di Jepang, gw bisa bilang dari 3 tower yang gw naikin Osaka tower adalah yang paling murah karena hanya ngeluarin 600 yen aja untuk sampai ke puncaknya. Untuk ke Osaka tower dari kanzakigawa station bisa menggunakan JR Pass, jadi ga perlu keluarin duit deh. Nah nanti pas turun di stasiun terdekat dengan Osaka tower, kalian akan menjumpai gedung ini. Nama gedungnya marukan, tapi gatw dah bener apa gak wkwk. Gw foto aja buat ancer-ancer kalau mau ke Osaka tower lagi hehe.

Gedung dekat statsiun Osaka tower

Gedung dekat statsiun Osaka tower

 

Buat kalian yang suka kulineran, di sekitar Osaka Tower banyak sekali restaurant. Tetapi berhubung gw onigiri spesialis, jadi gw gak nyobain deh wkwk. Eh tapi waktu itu gw sama elbert sempet beli kayak sosis digoreng pake tepung terus dalamnya isi keju. Nah yang perlu kalian perhatikan ketika makan di Jepang adalah mereka itu ga ada saus sambal. Jadi kalau mau yang pedas-pedas buat kalian sudah pasti itu WASABI. Dan it’s a trap. Rasanya beda banget ma sambel. Di jepang wasabi itu dibuat banyak banget bentuknya dan aneh-aneh, jadi sebelum makan something, lebih baik coba dulu sedikit dan pastiin itu wasabi apa bukan karena bisa bahaya banget. Jadi intinya pas gw makan sosis tersebut, gw nyobain WASABI secara tidak sengaja karena warnanya mirip dengan mayonese dan pas gw nyobain sedikit ga berasa tuh. Pas gw taro banyak, makjleb rasanya kayak nusuk idung. Nah yang paling rese, si Elbert tau kalau itu wasabi tapi dengan kampretnya ga ngasi tw gw. Jadi alhasil kecicip dah tuh wasabi sialan.

Oke back to topic tentang Osaka tower. Jadi kalau mau menuju Osaka tower, nanti kalian akan melewati tempat-tempat berikut ini.

Sepanjang jalan kenangan 1

Sepanjang jalan kenangan 1

 

Restoran ada bayi sumo

Restoran ada bayi sumo

 

Welcome to Shinsekai One Piece

Welcome to Shinsekai One Piece

 

Nah untuk masuk ke Osaka tower, yang perlu kalian camkan adalah pintu masuknya ada di bawah tanah hehe. Jadi kalian ke atas harus lewat bawah dulu. Nah begini penampakannya :

Abaikan muka elbert

Abaikan muka elbert

 

Nah pas masuk, bakal ketemu toko oleh-oleh gitu. Saran gw kalau mau beli oleh-oleh sebaiknya jangan beli disini karena diatas lebih banyak variannya dan harganya sama aja. Oh iya, kalau mau yang lebih murah sebenarnya di luar ada yang jual juga cuma khusus di dalam ada oleh-oleh khusus tsukentatsu tower. Untuk bisa naik ke tower paling atas, kalian akan dikenakan 600 yen dan tidak pake pajak ya hehe. Soalnya di osaka dan kyoto, khusus para Gai Jin akan dikenakan pajak 8% dan biaya tambahan 200 yen ngehe ( Ini biasanya kalau beli makanan ). Jadi kudu ati-ati kalau mau beli makanan hehe. Nah untuk penampakan di atas Osaka tower seperti berikut :

Topeng starwars

Topeng starwars

 

Robot Tsutenkaku tower

Robot Tsutenkaku tower

 

Tsutenkaku Pocky

Tsutenkaku Pocky

 

Nah didalem tsutenkaku banyak banget jualan pocky. Gw bingung nih gedung kok jualannya pocky, kayak jualan anak SD. Tapi ya gitu ternyata ada sejarahnya untuk hal ini. Tetapi berhubung sejarahnya ditulis pake bahasa Jepang jadi gw ga ngerti hehe. Buat kalian yang mau naik ke atas lagi ( jadi dengan 600 yen memang sudah di puncak ), harus ngeluarin uang 500 yen untuk bisa sampai di atapnya. Tapi ingat ini masi murah ketimbang tokyo tower. Jadi berhubung gw cuma mungkin bisa sekali doank kemari jadi sekalian aja naik ke atas hehe. Nah kalau naik ke atas nanti kalian akan ketemu penjaga yang rambutnya kayak mangkok hehe. Nih penampakannya.

ber 3 kacamataan semua

ber 3 kacamataan semua

 

Setelah berkunjung ke Osaka tower, gw dan Elbert pun bergegas menuju ke daerah Nara. Daerah ini terkenal dengan rusa liar nya yang dibiarkan berkeliaran dengan bebas dan mereka dilindungi. Daerah Nara mirip dengan daerah gangnam di Korea. Yak tapi bedanya gw lebih suka disini hehe. Untuk bentuk peta rusa daerah Nara seperti ini :

Peta daerah Nara

Peta daerah Nara

 

Di daerah Nara sendiri juga banyak kuil jika kalian ingin berkunjung ke kuil-kuil. Tetapi gw males aja, soalnya banyak jinnya hehe ( Etapi di kyoto gw ke kuil terus ehehe ). Di daerah Nara ini yang unik adalah rusa-rusa tersebut seperti mengerti apa yang ingin kita katakan ( tapi kalau dikasi makan ). Nah untuk penjual makan rusa disana harganya sama semua, jadi ga perlu milih-milih disini lebih murah apa disana lebih murah karena toh sama aja. Tips aja buat yang mau kesana, kalau beli banyak bukan berarti harga lebih murah. Soalnya si Elbert nawar bukannya dikasi murah malah dicuekin ama tukangnya wkwk. Untuk harga makanan rusa nya sendiri 150 yen per 10 keping. Bentuknya kayak regal tapi sebaiknya jangan dicicipi. Rusanya juga mau diajak foto loh. Nih kalau mau liat fotonya :

Foto bareng rusa

Foto bareng rusa

 

Setelah puas main dengan rusa, kita pun akhirnya balik dulu ke penginapan untuk bersiap jalan malam ke daerah Dotomburi. Oh iya, buat kalian yang ke Osaka sempatkan diri ke Osaka station. Ini stasiun paling gege yang pernah gw liat. Kenapa demikian? karena stasiun ini modelnya uda kayak bandara. Stasiun loh padahal, lebih bagus dari Seoul Stasiun yang ada di Korea. Nih kalau mau liat gambarnya :

Osaka Station 1

Osaka Station 1

 

Osaka Station 2

Osaka Station 2

 

Osaka Station 3

Osaka Station 3

 

Jadi intinya Osaka Station itu terintegrasi dengan mal dan menurut gw daerahnya strategis banget. Nah daripada ngomongin Osaka Station terus, mari kita lanjut ke daerah berikutnya yakni Dotomburi. Jadi ini kayak daerah malam yang penuh dengan tempat kuliner. Sebenarnya ga hanya kuliner sih, jadi ini kayak pasar gitu. Sebenarnya waktu kesini gw bingung mw ngapain karena yang punya ide waktu itu si Rahman. Seperti yang uda-uda, gw ke Jepang bukan buat kulineran tapi buat liat-liat tempat yang ada di Jepang. Jadi apa pun daerahnya, makannya tetep onigiri ( Onigiri spesialis wkwk ) . Kalau kalian mau tau, daerah Dotomburi ini banyak banget yang jualan takoyaki, jadi sepanjang jalan isinya takoyaki. Bingung deh tuh takoyaki yang enak mana ama gak. Oh iya, di daerah Dotomburi juga menjual steak yang katanya paling enak seantero Jepang yakni Kobe Beef. Pas dilihat harganya bisa bikin geleng-geleng kepala karena hampir 10,000 yen. Mak jang, gw gatw tuh daging seenak apa. Cuma ngeluarin duit segitu cuma buat makan sih sayang banget. Toh keluarnya jadi tai juga. Cuma ya balik lagi ya, buat kalian yang wisata suka kuliner juga silahkan dicoba. Gw cuma akan dengar ceritanya aja hehe. Untuk penampakan daerah Dotomburi sendiri seperti berikut.

Pintu gerbangnya

Pintu gerbangnya

 

Makan dipinggir sungai

Makan dipinggir sungai

 

Sungainya bersih gak kayak ciliwung

Sungainya bersih gak kayak ciliwung

 

Buat yang suka kulineran disini jangan lupa kalau kalian akan kena pajak 200 yen per orang per sekali makan ditambah pajak 8% dari total makan kalian. So pastikan duit kalian cukup ya wkwk. Setelah muter-muterin daerah Dotomburi, akhir gw pulang karena besok kita akan ke Universal Studio Japan. Yes menurut gw kesini sangat worth buat kalian yang suka petualangan dan ga penakut ketinggian. Karena kalau kalian takut ketinggian mending ga usa beli tiket masuk kesini. Kenapa demikian? Hampir semua tempat disini itu pasti bermain dengan adrenalin ketinggian. Tetapi kalau kalian emang mau coba-coba juga ga ada salahnya. Contohnya kayak gw hehe. Nah di hari kedua, gw pergi bareng Elbert lagi karena gw sama Elbert adalah geng telat dimana yang lain uda sampai Universal Studio, gw sama Elbert baru bangun wkwk. Untuk sampai sana, kalian bisa naik kereta ( ya pasti naek kereta sih, kalau naik taxi bangkrut ) . Nah disana ada stasiun Universal City tempat Universal Studio berada ( keren juga ya ampe dibikinin satu stasiun sendiri buat mempermudah ). Berikut penampakan stasiunnya :

Universal City Station

Universal City Station

 

Sebelum masuk ke Universal Studio, banyak sekali gedung menarik yang bisa kalian foto-foto kalau pengen foto. Oh ya, di depan Universal Studio sendiri juga ada hotelnya. Jadi kalau yang banyak duit bisa menginap disana, soalnya hotelnya keren jadi bau-baunya pasti mahal tuh. Nih bentuk hotelnya :

Hotel depan Universal

Hotel depan Universal

 

Buat kalian yang suka anime-anime, di depan Universal juga tersedia Jump Shop ( Ini gw juga baru dikasi tau Renan ) . Disana jual pernak-pernik kayak baju, komik, gantungan kunci, random shit anime gitu lah. Tetapi jangan tanya harganya karena lumayan gege sih. Cuma ada baju yang gw suka yakni baju slamdunk and harganya bisa bikin sakit kepala, 3800 yen belum ditambah pajak. Mana ga ada ukuran yang pas sama gw karena ukuran tersebut udah habis. Akhirnya kata Renan, ga usa beli aja karena di Tokyo juga ada Jump Shop. Gw ikutin sarannya dan emang bener, gw akhirnya beli baju tersebut di Jump Shop dekat Tokyo Station. Nah kalau uda sampai Universal Studio, ada 1 tempat mandatory buat kalian berfoto. Ya mana lagi kalau bukan di depan Bola Universal Studio. Yang menguntungkan disini adalah karena waktu itu Universal Studio ga serame yang dikira karena waktu itu kita pergi hari Selasa. Jadi katanya ( gatau bener apa kagak ), hari Selasa itu adalah hari pertama kerja dan sekolah jadi kayak Senin gitu di Indonesia. Tetapi uda kayak gitu juga, tetap aja rame sih. Cuma gatw deh kalau rame banget bentuknya kayak gimana. Nah berikut fotonya.

Mandatory Foto

Mandatory Foto

 

Nah yang paling menarik ketika gw datang ke Universal Studio adalah hampir semua petugas yang gw temuin selalu bilang, ” Do you like One Piece ? ” , ” Woa, Ruffy, Do you like him ? “. Yang paling mengherankan ada petugasnya uda cukup tua menurut gw, tapi dia tau kalau gw pake baju luffy. Coba bayangin sama emak-emak disini, semua tokusatsu disebut satria baja hitam wkwk ( ketauan banget gw tua ) . Oh iya, waktu itu gw sudah beli tiket duluan di Indonesia, jadi pas sampai disini tinggal scan barcode aja dan langsung masuk. Nah kalau sudah masuk sini, yang paling terpenting adalah 2 hal. Yang pertama kita harus tau struktur map Universal Studio biar ga nyasar. Yang kedua, kalau mau boker jangan didalem karena WC nya jadul punya. Jadi ceritanya si Renan boker waktu itu disini. Nah pas boker, ga ada tuh tisunya. Akhirnya dia pake tisu basah buat muka buat bersihin bokernya wkwk. Kata dia pantatnya panas wkwk. Jadi kalau mau boker, mending keluar aja dari Universal Studio dulu ke dekat Jump Shop. Disana ada WC yang otomatis kayak di stasiun. Buat kalian yang uda masuk dan keluar, cukup foto aja kalau kalian sudah dari dalam dan tunjukkan ke petugasnya, nanti kalian akan diijinkan masuk. Untuk peta Universal Studio seperti berikut.

Peta Universal Studio

Peta Universal Studio

 

Nah supaya gw ga rugi karena uda bayar tiket universal hampir sejutaan, gw memutuskan untuk minimal naik 7 wahana di dalam sini. Buat urutan wahana yang gw naikin adalah

  1. Hollywood The Ride ( Roller Coaster ).
  2. Evangelion ( Roller Coaster 4D ).
  3. Spiderman ( 3D Simulator ).
  4. Despicable Me ( 3D Simulator ).
  5. Jurassic Park ( Niagara ).
  6. Harry Potter ( 3D Simulator ).
  7. Shrek ( 3D Simulator ).

Mungkin bakal ada yang bingung, kok rata-rata 3D Simulator ? Sebenarnya gw juga bingung nyebutnya, cuma emang begitu adanya. Terutama Spiderman dan Harry Potter itu sebenarnya mirip hanya saja yang Spiderman menggunakan 1 kapal yang diisi 8 orang sedangkan untuk Harry Potter hanya bertiga-bertiga. Sisanya sama cuma beda cerita aja. Yang paling ngeselin disini adalah karena semuanya menggunakan bahasa Jepang. Nonton Shrek pake bahasa Jepang, Spiderman pake bahasa Jepang, Harry Potter pake bahasa Jepang. Ya elah, ga segitunya juga kali. Masa iya semua di jepang-jepangin. Buat yang mau naik minion, itu juga berempat-empat bedanya adalah kalau di minion itu kalian naik kendaraan terus diangkat nonton layar gede sambil digerak-gerakin. Ya ujung-ujungnya 3D simulator juga. Nah pada malam harinya, kalian bisa menonton acara atraksi malam disini. Jadi kayak pawai gitu, kebetulan waktu itu gw ga ikut nonton karena males, jadi gw keluar duluan waktu itu sama Renan karena mau liat jump shop lagi. Setelah puas main di USJ, akhirnya gw pulang duluan naik kereta sama si Renan dan berakhirlah petualangan gw di Osaka karena besok pagi kita semua harus berangkat menuju Kyoto.