Pembangunan Infrastruktur Jakarta Selatan

By March 6, 2017Indonesia, Politic

Malam semua,

Sudah lama banget kayaknya gw ga nulis di blog gw sendiri hehe. Ya maklum karena akhir-akhir ini lagi banyak banget kerjaan di kantor maupun projek sampingan. Semua demi sesuap nasi dan sebongkah berlian (hazek). Khusus kali ini gw akan sedikit ngebahas unek-unek mengenai pembangunan yang terjadi di Jakarta Selatan (lebih khususnya sih tempat gw biasa lewat kalau ke kantor hehe)..

Yah seperti di tulisan gw sebelumnya mengenai pilkada DKI, gw emang sekarang sering berangkat pagi karena menghindari macet. Tetapi entah kenapa beberapa hari belakangan ini jalan yang biasa gw lewati seakan bertambah macet. Biasanya jalur gw berangkat adalah dari arah Pamulang, ke arah pondok cabe trus lewat cirendeu sampai akhirnya ketemu jalan adiaksa raya. Biasanya gw berangkat dari jam 7 pagi, kadang kalau telat bangun bisa jam stgh 8. Gw sudah menghitung waktu seapes2nya gw jalan paling gak 30 menit dr rumah sudah sampai jalan adiaksa raya.

Nah dari sini lah kemacetan Jakarta di mulai.

Macet naudjubilah yang bikin gw gemes dan pengen gw bom yaitu jalur proyek MRT. Ga main-main ngambil jalurnya. Dari 5 jalur disisain cuma 2 jalur. Entah apa yang dipikirkan oleh orang-orang di proyek ini. Mungkin mereka pikir kita terbang kali ya. Tetapi untuk masalah MRT ini tidak terlalu parah karena biasanya gw ga lewat jalur pondok Indah kalau berangkat. Gw memilih untuk lewat fatmawati. Dan inilah yang ditunggu, jalur MRT fatmawati lebih nyesek lagi ngambil jalurnya. Hampir 3/4 jalur di fatmawati dipakai untuk pembangunan MRT. Gw ga abis pikir mereka yang punya usaha di fatmawati menanggung kerugian yang amat sangat karena pembangunan MRT.

Sebenarnya lewat fatmawati itu bukan jalur terbaik, hanya saja jalur disini yang paling simple buat gw karena ga terlalu berkelok-kelok. Hal yang paling bikin gw ga abis pikir adalah ketika proyek MRT di Fatmawati mengumumkan bahwa mereka akan merekayasa lalu lintas karena mengejar ketertinggalan proyek / kejar deadline pembangunan. Aje gile ya, lw tau gak sih selama gw ngantor di kuningan, gw selalu lewat fatmawati, dan itu proyeknya sudah dimulai waktu gw baru 4 bulan masuk di tiket (sekarang sudah hampir 3 tahun gw kerja) . Proyek mrt ini sudah nutup sebagian jalan dengan seenak-enak jidatnya dan sekarang dengan gampangnya bilang bahwa mereka tertinggal deadline. Gila ya orang-orang MRT ini. 2 tahun yang lalu emang ngapain aja bos? ngotak-ngotakin aja trus main gaplek ya di dalem sana? Jujur ini ngeselin banget karena ini jalur yang gw lewatin setiap hari dan menurut gw ini masi tetap jalur terbaik karena kalau lewat pondok Indah dan Buncit bisa teler di jalan gw.

Ga cuma sampai disitu, kali ini pembangunan JLNT tendean ciledug juga menjadi salah satu masalah yang gw lewatin tiap pagi. Yups ini jalur yang panjang banget karena ampe ciledug dan kemaren gw baru liat tuh pangkalnya (hehe nikahan si mas fer dan octi). Gw ga abis pikir kalau jalannya tuh bisa panjang banget dan macetnya ampun2 dah kemaren itu. Dari 2 jalur jadi 1 jalur, 2 jalur aja uda macet banget. Lah ini dibuat 1 jalur. Oke balik lagi ke tendean, untungnya jalan ini sudah diperbaiki dan pembangunannya sudah rampung. Namun timbul masalah baru, yakni underpass kuningan. Yak ini underpass baru dan lagi-lagi bikin macet karena ngambil 2 jalur (1 jalur punya busway). Ya uda deh makin macet aja tempat gw lewat ke kantor.

Jadi bisa dirumuskan jalur gw pergi kayak gini :

Pamulang -> Pondok Cabe -> Cirendeu -> Adyaksa Raya (Macet MRT) -> Fatmawati (Macet MRT) -> Antasari -> Tendean (Macet JLNT) -> Rasuna Said (Macet Underpass) -> Kuningan -> Kantor

Khusus jalur pulang gw biasanya gw lewat sudirman. Kenapa lewat sudirman? karena biasanya lagi ganjil genap tuh. Lumayan yang naik mobil pada ngungsi ke jalur yang ga kena ganjil genap. Nah bukan berarti sudirman ga macet. tetep aja tuh macet di sudirmannya karena yang naik motor juga banyak hehe. Salah satu pembangunan yang bikin gw bete adalah simpang susun semanggi. Jujur aja ngeliat gambar proyeknya keren sih. Tapi ya itu, macetnya bikin geleng-geleng kepala. Tetapi menurut gw masi pada tahap yang okelah masi bisa gw lewatin.

Dari semua lini kemacetan yang paling kampret yang harus gw lalui adalah Pondok Indah. Dulu waktu gw masi kuliah dan magang, jalan ini macetnya masih normal-normal aja. Nah semenjak pembangunan si kampret MRT, orang yang tadinya lewat fatmawati mau ga mau milih jalur alternatif lain yakni ke pondah Indah. Oleh karena itu membludah deh tuh mobil-mobil di pondok Indah. Sebenarnya jalan di pondok Indah uda lumayan gede, cuma ya segede-gedenya jalan tetap aja batasnya. Nah yang kelewat gila dari sini adalah pembangunan Underpass kartini (lupa gw nama underpassnya) yang lagi-lagi ngambil jalan di pondok indah ke arah lebah bulus seenak-enak jidat. Ga ada pembangunan itu aja, jalanan disini uda macet ga karuan, eh sekarang malah dengan gampangnya ngotak-ngotakin jalan. Bener-bener emang pemprov ya..

Sedikit menyinggung ke Pilkada, mungkin ini adalah momen yang tepat mengenai masalah pembangunan infrastruktur gila-gilaan yang ada di Jakarta. Gw seneng banget bahwa Jakarta sekarang telah terjadi pembangunan yang bertujuan untuk membangun kehidupan masyarakat yang lebih baik. TETAPI yak kalau bangun sesuatu itu ya mbok satu-satu. Inget loh, Jakarta ini bukan kota yang penduduknya sedikit. Disini banyak orang yang berjibaku untuk bekerja, kebayang gak sih tanpa pembangunan aja jalanan Jakarta sudah macet banget. Lah ini ditambah proyek-proyek pemerintah daerah yang ngambil jalan dengan seenaknya. Mungkin mereka berpikir bahwa ini bisa dinikmatin belakangan. Tapi pernah nanya gak sih orang-orang yang di jalan gimana berjibaku kyk gw misalnya atau mungkin siapapun itu pengguna jalan yang lain.

Menggenjot pembangunan itu baik tapi sampai lupa warganya itu juga ga bagus karena kalau warganya ujung-ujungnya stress buat apa juga pembangunan. Pembangunan harusnya dibuat berkesinambungan, bukan kayak kejar setoran seolah-olah hanya pemimpin DKI yang sekarang yang bisa menggenjotnya. Pembangunan infrastuktur bagus, tapi kalau sampai melupakan psikologis warga penghuninya ya ga guna juga. Ya contoh gampangnya kayak plang-plang yang ada di jalan aja bilang “Hindari jalan raya fatmawati karena ada pembangunan MRT” trus mau lewat pondok Indah ada plang lagi “Hindari jalan raya pondok indah karena ada pembangunan underpass” trus ada lagi ” hindari bla bla “. Kalau semua jalan kudu gw hindari, trus gw ke kantor lewat mana???

Leave a Reply