Pelajaran dari Pilkada DKI

By December 7, 2016Indonesia, Politic

Beberapa hari ini gw lagi semangat banget berangkat pagi. Alasannya sebenarnya sederhana, Sekitar seminggu yang lalu, gw berangkat siang menuju kantor karena gw beranggapan kalau berangkat siang ( gw biasanya emang berangkat siang ) jalanan ga macet. Tetapi entah kenapa jalanan waktu itu macetnya luar biasa, biasanya gw ke kantor cuma makan waktu 1 jam 15 menit, namun hari itu mencapai 2.5 jam. Sungguh menggelikan sekali jalanan hari itu. Akhirnya sejak hari itu, gw memutuskan untuk berangkat lebih pagi sampai saat ini. Ternyata memang lebih enak berangkat pagi karena jalanan gak panas dan hanya beberapa ruas jalanan yang macet. Maklum yang biasa bikin macet pagi adalah anak sekolah, sedangkan gw berangkat pas jam sekolah masuk. Jadi gw kena macet paling gara-gara orang tua abis nganterin anaknya ke sekolah.

Lah trus apa hubungannya sama pilkada DKI?

Jadi gw itu kerja di daerah Jakarta tepatnya di daerah Kuningan, belakang Menara Imperium ( buset lengkap banget ya, gampang banget nih kalau mau culik gw hehe ). Tentu dari daerah Pamulang (rumah gw) ke Kuningan melewati banyak sekali rute. Rute yang paling gw suka adalah lewat Pondok Cabe – Fatmawati – Antasari – Wijaya – Tendean – Rasuna Said – Kuningan. Ini mungkin bukan rute terbaik karena kalau liat waze diarahinnya bukan kesana. Tetapi entah kenapa gw udah auto pilot kalo lewat sana.

Nah kebetulan hari ini gw berangkat agak pagian dan melewati daerah fatmawati. Sebenarnya bukan di jalan fatmawatinya sih tapi karena gw gatw jalannya cuma gw sebut aja jalan fatmawati ( gw bukan tipe yang ngafalin nama jalan, pokonya klw dr arah prasetya mulya ke cilandak, belok kiri deket kantor kecamatan dan gereja hehe ). Sekitar 50 meter dari arah jalan situ, gw ketemu spanduk bertuliskan “NKRI Damai tanpa Penista Agama”. Dari situ aja gw udah tau siapa yang dimaksud penista agama. Buat gw ga masalah soal itu biarkan mereka berpendapat. Eh ga ada berapa meter dari situ muncul lagi spanduk bertuliskan “Kami Mendukung Anies dan Sandi”. Buset ketauan banget tuh siapa yang bikin spanduk provokatif sebelumnya. Gw ga bermaksud menjelekkan calon tertentu disini. Tetapi saat hari Selasa kemaren gw lewat jalan situ kedua spanduk tersebut belum ada. Sedangkan hari ini, hari Rabu muncul deh spanduk itu. Mungkin bukan maksud kedua cagub dan cawagub yang ini memasang spanduk tersebut, bisa saja tim sukses atau bisa saja orang-orang yang memang ingin mengambil keuntungan dengan memperkeruh suasana. Ga ada yang tau kan kita.

Kejadian kayak gitu ga hanya terjadi di dunia nyata. Di dunia maya juga telah terjadi hal seperti itu. Bahkan beberapa teman gw juga sudah sama-sama overdosis masalah kayak gini. Ada yang pro banget sama Ahok, ada juga yang bencinya setengah mati sama Ahok. Gw sih bodo amat, karena yang gw rasakan sampai saat ini Jakarta masi macet. Lebih parahnya lagi sekarang pull bus Transjakarta itu di taro di daerah di Ciputat. Mungkin bukan Ahok yang menempatkan disana, namun beliau gatw gimana kelakuan tuh sopir-sopir bus Transjakarta kalau malam kayak gimana. Untuk masalah ini mungkin gw akan buat tulisan yang berbeda.

Nah untuk pendukung Ahok, biasanya susah banget tuh dikritik. Gw suka sama Ahok karena beberapa teman gw sudah merasakan bagaimana perubahan birokrasi Jakarta menjadi lebih baik di era beliau. Tetapi nyatanya masih susah untuk mengkritik Ahok. Contohnya, gw ngomong kalau “Jakarta masih macet aja hari gini, tambah parah malahan” . Kemudian ahokers/ahoaxers  (sebutan para hatersnya pemuja Ahok) bilang ” Lu pikir mengurai kemacetan Jakarta gampang apa. Belum ada tuh gubernur yang bisa kayak Ahok. ” . Kemudian gw bilang, ” Ya elah ngritik boleh kali, ya masa ga bole.”. Lalu akan dapat balesan “Kalau ngritik harusnya bisa kasih solusi.”. Buset mau ngomong aja ribet banget ya. Ya udalah ga usa kritik Ahok daripada rempong mesti debat kusir.

Lalu bagaimana dengan hatersnya Ahok? Ya kalau hatersnya gw ga perlu omongin deh. Tar gw dibully abis-abisan lagi. Berbeda dengan ahokers, mereka yang benci ahok biasanya suka main kekerasan. Kekerasan disini bukan cuma fisik ya, bisa juga verbal seperti memaki dan lain-lain. Apakah ahokers gak begitu? Sama aja mereka berdua mah kalau uda adu urat. Tetapi kalau berdasarkan pengamatan di social media, mereka yang benci ahok lebih banyak memaki dan mengumpat berbeda dengan yang pro ahok garis keras. Tetapi menurut gw sama-sama aja sih karena dua-duanya sudah dibutakan rasa sayang dan benci yang terlalu berlebihan.

Hal ini sempat terjadi dengan kedua teman gw di path dan di facebook. Ada yang pro banget sama Ahok dan tiap hari posting mulu soal Ahok. Jadi kalau mau tau soal Ahok, cukup liat aja status FBnya. Lebih lengkap dari direktori berita manapun. Bisa dibilang Ahok Aggregator, bisa bikin start up nih hehe. Yang satu lagi benci banget sama Ahok karena menista agama. Yang ini bencinya gara-gara agama, jadi gw ga perlu panjang lebar. Orang yang dibutakan sama kebencian agama biasanya uda ga rasional jadi gw ga perlu jelasin. Lo bayangin aja ndiri ya. Nah itu teman gw yang ada di FB. Kalau di path, ada juga yang pro banget sama Ahok, hampir setiap pos yang berhubungan dengan Ahok dia buat doa (Tuhan sekarang main path bro). Dan lebih lucunya lagi dia orang Tangerang, ga punya hak pilih Ahok. Tetapi kalau di komenin lw pasti tau lah bakal ngomong apa dia tar. Untuk yang ga pro Ahok (gw ga sebut haters karena menurut gw dia belum di tahap benci) ngomenin tuh temen gw yang suka banget sama Ahok. “Kayaknya pro banget ya sama Ahok nih”. Ketara banget nyindirnya, mungkin kalau orang lain yang baca biasa aja. Tetapi karena gw teman mereka berdua jadi gw tau tuh kalau lagi saling sindir. Ya uda biarin aja mereka ribut bedua, gw nonton aja sambil makan pop corn hehe..

Yah suka dan benci itu wajar sih. Tapi ya mbok jangan berlebihan, ga bagus itu. Karena bisa bikin orang jadi ga rasional dalam memutuskan sesuatu. Misalnya nih, gw benci sama SBY karena menurut gw presiden yang ngah ngoh dan ga bisa apa-apa. Keberhasilan dia menurut gw hanyalah bisa membuktikan bahwa Indonesia bisa hidup auto pilot tanpa pemimpin.

Tetapi bagaimana ketika pemilu tahun 2009 kemarin saat anda dihadapkan pilihan SBY, Megawati atau Jusuf Kalla? Ya gw tetep pilih SBY. Lah kan benci? Ya karena menurut gw, dari sekian orang yang menurut gw negatif, SBY adalah yang memiliki sisi negatif sedikit. Ga ada positifnya, tetapi tetap paling sedikit negatifnya dibanding dua orang sisanya. Memilih yang terbaik dari 3 pilihan buruk. Rasional kan? Lalu kemudian muncul orang yang bilang, “Lebih baik ga milih bro daripada ga ada pilihan.”. Ya kalau gw sih mikirnya, karena gw uda milih kalau orangnya ga bener bisa gw maki-maki. Kan gw uda milih, ya lw kerja bener donk. Kemudian orang tersebut bakal bilang, ” Lah presiden kan dibayar pake pajak gw.”. Nah kalau uda gini uda diem aja, daripada debat kusir.

Ga cuma di pemilu 2009, ketika menjelang pemilu 2014, beberapa teman gw sempat memberikan pilihan bahwa presiden yang akan dipilih nantinya antara Aburizal Bakrie atau prabowo. Gw sama-sama ga suka 2-2 nya. Tetapi ya kalau suruh milih, ya mending Prabowo. Nah untungnya saat itu pilihannya adalah Jokowi atau Prabowo jadi masih bisa dapat pilihan yang lebih baik. Hanya saja waktu itu saya kurang setuju sebenarnya ketika Jokowi naik jadi presiden karena waktu itu Jokowi baru saja naik jadi gubernur DKI bersama Ahok. Masa tiba-tiba udah mau jadi presiden aja. Tetapi hasil pemilu sudah memutuskan bahwa Jokowi lah yang menang saat itu.

Btw ketika pemilihan itu, saya sempat jalan dengan teman saya untuk ngomongin konsep project web yang mau dibuat. Di sela-sela obrolan project, teman saya menyela dengan sedikit obrolan politik. Eh taunya ada beberapa anak gak jelas dari kampung mana, ikut nimbrung. Kebetulan waktu itu, kita lagi ngomongin jokowi, eh tiba-tiba orang sebelah nimpalin kalau Jokowi ga bisa salat, Jokowi kalau salat gelagepan. Buset dah, nih sebelah hatersnya Jokowi banget, trus tiba-tiba mengagungkan Prabowo banget. Waktu itu kita ndablek aja karena memang gak kenal dan gak ada urusan juga. Mungkin para haters itu bakal kaget waktu pemilu kemaren gw milih Prabowo di kertas suara. Kenapa waktu itu gw pilih Prabowo padahal sebenarnya gw pro Jokowi. Karena gw uda yakin Jokowi bakal menang pilpres, jadi ada atau gak suara gw ga bakal mempengaruhi Jokowi. Gitu sih wkwk.

Jadi inget waktu SMA guru etika gw ngomong, “Yu, kalau suka sama orang biasa aja. Jangan terlalu suka, begitu juga kalau benci sama orang. Jangan terlalu benci. Karena benci dan suka itu bedanya tipis banget. Mungkin aja hari ini kamu suka banget sama dia, bisa saja besoknya karena dia melakukan sesuatu yang ga sesuai harapan kamu, kamu bakal benci banget sama dia. Begitu juga dengan benci, karena kamu terlalu benci sama dia sampai kamu merhatiin dia banget sampai mendetail sampai akhirnya dia hilang dan kamu malah kehilangan dia yang berujung jadi suka banget.”

Jadi kalau mau yang wajar-wajar aja ya. Apapun yang terlalu itu ga bagus. Keep rational guys dan ingat kalau punya kesempatan memilih sesuatu pilih ya. Kalau kata negan, “Not making decision is a big decision”.

Leave a Reply