Pengalaman Jalan-jalan ke Jepang : Part 4 ( Tokyo )

Halooooo, akhirnya sampai juga di penghujung pengalaman gw yang tak terlupakan di Jepang. Gw berharap akan ada lagi waktu dimana gw menginjakan kaki di Jepang bersama dengan orang yang disayangi #hazek. Ya ini masih berbicara tentang pengalaman gw di Jepang, tentu banyak sekali hal seru yang telah gw lewatin di Jepang dan ini adalah bagian terakhir dari post gw tentang jalan-jalan di Jepang. Kota terakhir ini adalah Tokyo, dimana gw mendarat di Tokyo dan akan meninggalkan Jepang dari Tokyo ( mau bagaimana lagi, kan belinya smart Roundtrip di tiket.com hehe ) . Di akhir cerita pengalaman gw ini, akan ada sedikit summary mengenai perjalanan gw di Jepang selama 9 hari.

Setelah dari Kyoto, kita pun berangkat menuju ke Tokyo. Perjalanan memakan waktu hampir 3 jam. Sesampainya di Tokyo, kita pun langsung menuju penginapan. Nama penginapannya adalah East Hotel 57 dan seperti biasa, Rahman dengan pintar mencari hotel dekat dengan kereta sehingga memudahkan untuk transportasi. Jujur untuk hotel yang ini gw rada gak suka karena sempit banget, jadi kalau mau naro barang juga susah. Kalau kalian backpacker yang jalan-jalan dengan tas isinya sedikit cocok sih bwt kalian, cuma kalau kalian suka bawa koper ya susah. Di Tokyo sendiri, setiap orang punya tujuan yang berbeda. Nah disini, gw dan Renan saling pairing ( uda kyk mw ngoding ) menuju akihabara atau akiba. Disana bisa dibilang surganya para wibu, etapi gw bukan wibu ya hehe. Gw kesana pengen memuaskan mata gw untuk melihat mainan dan perlu diingat kalau Jepang menawarkan politik dumping ( bener ga nih tulisannya ). Jadi harga barang-barang yang dijual di Jepang lebih mahal dari pada di luar Jepang. Tapi ga berlaku di Indonesia karena ujung-ujungnya nyampe di Indo ya mahal-mahal juga.

Jika kalian ingin ke akihabara, maka ingatlah 1 pintu yang disebut pintu sega ( bukan pintu surga ya, apalagi pake dinyanyiin segala ). Untuk penampakannya seperti ini.

Pintu Sega

Pintu Sega

 

Di dekat situ ada makanan kyk crepes gitu, sayangnya gw ga sempet nyobain kemaren. Cuma keliatannya enak, jadi kalau ada yang berkunjung kemari dicobain aja dan kasi tw gw ya nanti hehe. Untuk penampakan seperti ini.

Crepes Jepang

Crepes Jepang

 

Nah buat kalian yang ingin belanja pernak-pernik wibu, ada 1 gedung yang isinya mainan semua. Buat yang suka mainin kartu disitu juga ada. Letak gedung ini tidak terlalu jauh dari pintu sega tersebut. Cukup berjalan paling jauh 100 meter akan tiba di tempat tersebut. Buat kalian yang hobi airsoft gun sebaiknya beli di Jepang karena harganya sungguh sangat murah dan yang terpenting di bandara tidak akan diperiksa karena kemarin gw begitu, lewat-lewat aja. Untuk lokasi airsoftnya sendiri ada di lantai 7 /8, gw sedikit lupa. Oh iya jangan lupa, untuk pembelanjaan dibawah 5000 yen akan dikenakan pajak 8%, kecuali kalian mau menggunakan visa turis kalian dan barang tersebut tidak dapat dibuka di Jepang. Untuk penampakan pistolnya seperti ini :

Pistol 1

Pistol 1

 

Pistol 2 ( Acuhkan yang moto hehe )

Pistol 2 ( Acuhkan yang moto hehe )

 

Mantap bukan? Dan lagi-lagi kalau inget itu gw menyesal tidak beli hehe. Untuk kalian yang dapat kesempatan untuk berangkat kesana silahkan beli ya. Setelah berputar-putar disana, akhirnya gw gak beli apa-apa wkwk. Eh ga deng, gw sempet beli baju Dragon Ball Super dan harganya lumayan bikin gondok karena harga 1 baju hampir 2000 yen atau setara dengan 260 ribu rupiah cuma ya namanya oleh-oleh ya gw beli aja. Karena sudah malam, akhirnya gw dan Renan memutuskan untuk pulang, hanya saja berhubung lapar kita ga langsung ke hotel namun cara makan dulu. Lagi-lagi disini kita mw makan bareng Rahman dan Elbert karena katanya mereka lagi makan daging yang enak. Harganya sekitar 1000 yen an kalau ga salah, Rahman pun mengirim fotonya dan lumayan bikin ngiler. Begini bentuknya :

Daging Rahman

Daging Rahman

 

Ngeselinnya waktu itu, si Rahman share location yang menyesatkan jadi ya lagi-lagi gw sama Renan jadi nyasar ke tempat yang ga jelas gitu. Berhubung uda laper akhirnya kita ketemu sukiya dan ya uda makan disana aja langsung. Cuma gw bersyukur banget karena sukiya nya agak beda dengan yang di Indo dan yang paling penting harganya sangat bersahabat ( sebagai onigiri spesialis gw kenyang wkwk ). Untuk bentuk makanannya seperti ini.

Sukiya dengan telor mentah

Sukiya dengan telor mentah

 

Harganya 540 yen dan sudah sangat mengenyangkan, jadi bagi kalian yang jalan-jalan ga peduli dengan wisata kuliner. Sebaiknya beli sukiya aja hehe dijamin perut kenyang dan harga bersahabat. Setelah selesai makan, kita pun akhirnya kembali ke hotel dan tidur. Keesokan harinya, gw dan Renan berencana ingin pergi balik ke akihabara mengingat hanya tinggal 1 hari yang tersisa di Jepang karena besoknya ( lusa ), kita sudah harus balik lagi ke Indonesia. Sebelum ke akiba, Elbert dan Rahman pun berencana untuk mengunjungi Tokyo Tower dan gw ikut pergi kesana mengingat gw sudah melewati 2 tower yang lain yakni Kyoto dan Osaka. Tetapi sebelum ke Tokyo tower, kita sempat mengunjungi sebuah taman yang gatw namanya apa. Tamannya bagus banget untuk dikunjungi dan itu gratis hehe ( maklum uda hari terakhir jadinya nyari gratisan ). Kalau mau liat bentuk jalan tamannya kayak begini :

Diujung jalan ada kolamnya

Diujung jalan ada kolamnya

 

Setelah berkunjung ke taman ini, kita pun bergegas menuju Tokyo Tower. Diantara 3 tower yang gw naikin yakni Osaka Tower, Kyoto Tower dan Tokyo Tower, tiket masuk termahal jatuh pada Tokyo Tower. Untuk naik ke lantai 2 tingkat sebelum teratas kalian akan dikenakan biaya 900 yen. Untuk sampai puncak Tokyo Tower akan kena tambahan lagi 2200 yen. Auto bangkrut gak tuh? Nah kemarin kita hanya sampai 2 tingkat dari teratas. Di atas Tokyo Tower sendiri, kalian bisa melihat pemandangan kota Tokyo dari berbagai sudut dan yang paling menarik di atas juga ada caffe untuk One Piece. Kalau Osaka Tower ada Pocky, Kyoto Tower ada Detective Conan maka Tokyo Tower ada One Piece. Begini denah untuk Tokyo Tower :

Denah Tokyo Tower

Denah Tokyo Tower

 

Buat kalian yang cukup pemberani, bisa mencoba untuk berdiri diatas skywalk window Tokyo Tower. Gw sendiri takut ketinggian dan ngelihat kebawah bikin gw ngilu. Cuma gw sempet foto, abis situ langsung liat ke tempat lain karena ga berani liat ke bawah hehe. Berikut penampakannya :

Skywalk Window

Skywalk Window

 

Setelah bosan main diatas, kita pun segera turun dari Tokyo Tower. Nah buat kalian yang ingin mencari oleh-oleh baju atau pernak-pernik lainnya, kalian bisa beli disini karena harganya sangat murah ( kalau ambil banyak bisa nawar ). Jadi kemarin gw sempet bingung mw beli baju dimana karena ragu-ragu gitu kalau beli sekarang tar kalau ketemu harga yang murah tar nyesel wkwk. Dan untungnya gw belum sempat beli dimana-mana. Untuk harga baju disini sekitar 1000 – 1200 yen per baju. Nah kemarin gw sempat beli baju sampai 10 lembar ( maklum yang nitip banyak ). Kebetulan baju yang gw beli harganya 1000 yen dan gw minta haganya dikurangin jadilah 950 yen, Jadi total 10 baju harganya 9500 yen ( lumayan hemat 500 yen bisa beli 3 onigiri salmon hehe ). Buat kalian yang kekurangan uang saat belanja, kalian bisa tarik tunai di atm di dalem Tokyo Tower. Sebaiknya kalian tarik via BCA karena kemarin gw tarik pake Danamon ga beda jauhnya dengan rate money changer Indonesia sekitaran 131 / yen ( FYI, kalau narik BCA via ATM sevel sekitaran 128.5 / yen kurs saat itu dan berdasarkan data tarik saat itu 128 / yen ). Setelah beli baju, kita pun segera balik ke hotel untuk packing oleh-oleh buat diri sendiri. Untuk kalian yang ingin beli oleh-oleh murah lainnya bisa beli di donquixote karena disitu berbagai macam random shit dijual bahkan film b*kep dan peralatan s*x lainnya juga dijual. Selain harganya juga cukup murah hanya saja yang bikin males adalah lw bakal kena pajak 8% dan juga kalau gamau kena pajak seluruh barang akan di seal dan hanya boleh dibuka di negara tempat lw berasal yakni di Indonesia.

Penampakan barang-barang di donquixote :

Barang-barang donquixote 1

Barang-barang donquixote 1

 

Barang-barang donquixote 2

Barang-barang donquixote 2

 

Demikian lah sedikit share pengalaman gw di Jepang. Diakhir cerita ini gw akan share summary perjalanan dan budget yang mungkin dapat kalian gunakan ketika kalian ingin liburan ke Jepang nantinya. Berikut summarynya :

  1. Harga tiket pesawat SQ CGK – NRT: IDR 5,065,300
  2. Harga JR Pass untuk 7 hari : IDR 3,700,000 ( bisa cek disini )
  3. Harga USJ : IDR 900,000 ( bisa cek disini )
  4. Harga penginapan 2 – 3 Nov , Tokyo House Inn : @ IDR 552,088 ( bisa dicek disini )
  5. Harga penginapan 3 – 4 Nov, K’s House Fuji : @ IDR 540, 335 ( bisa dicek disini )
  6. Harga penginapan 4 – 6 Nov, Kanzakigawa Near Umeda : @ IDR 454,349 ( bisa dicek disini )
  7. Harga penginapan 6 – 9 Nov, Piece Hostel Kyoto : @ IDR 268,443 ( bisa dicek disini )
  8. Harga penginapan 9 – 11 Nov, Hostel East57 Asakusabashi : @ IDR 378, 651 ( bisa dicek disini )

Summary diatas belum termasuk oleh-oleh, uang makan dan biaya transport yang lain. Semoga bisa jadi gambaran buat kalian yang ingin liburan ke Jepang. Bye.